Skip to content

Dicekik Listrik

07/07/2010

Lagi-lagi naik, naik lagi-lagi, dan kok mau-mau lagi, kapan lagi seh gak lagi-lagi begini? Wedew, gara-gara mo naikin anggaran Kecamatan, lagi-lagi warga nyang dirugikan. Kali ini dengan dalih meningkatkan pemasukan anggaran, subsidi listrik ditiadakan dan harganya bentar lagi bakalan naik beneran, kapan ya hidup semakin sejahtera dan nyaman, perasaan dolo milih wakil banyak janji nyang ditawarkan, beuhhhh…emang nasib warga pinggiran, selalu jadi bulan-bulanan kebijakan.

Warga bagaikan dicekik listrik kalo naik begini, karena kebutuhan lain ikut merangkak naik, dan nyang pasti entu industri bakalan ikut kecekik, karena musti make entu listrik buat ngejalanin mesin pabrik. Juragan jengkol binun, karena pasokan untuk industri keripik dan kerupuk jengkol bakalan nurun drastis dan dramatis. Mang Diman binun juga baksonya mo dinaikin pa kagak, kalo naik sepi nyang beli, kalo kagak untungnya makin cekak (moga-moga aja Jenab gak ikutan dicekik :P). Pak eR Te ikutan binun lah kek warga, biar gak beda, binun jatahnya Bu eR Te mo dinaikin pa diturunin. Kalo dinaikin gajinya juga kagak naik, mo diturunin alamat bakal dicurigain ada main. Nyak Babe Oyin juga binun, bayar listrik naik tapi pendapatan tukang tani kagak naik. Mo protes, paling juga lewat, mo tereak mpe kesedak paling juga gak di denger, mo demo boro-boro bakalan diliat, terus musti ngapainnnnn?

Oyen dah bilang dari jaman gaban, sampe kapanpun pengelolaan energi Kampong kite termasuk listrik kagak bakalan pro warge, nyang ada terus nguntungin orang bule, selama gak pake aturan syariah, kagak kapitalis kek sekarang. Listrik gak perlu naik kalo make bahan bakar murah, gak BBM nyang mahal kek sekarang. Tapi gimana mungkin make gas atawa batubara, lha wong hampir semua dieksprooot. Kok bisa ya, dalem negeri butuhnya gak ketulungan, malah mentingin kampong lain. Ibarat kate keluarga kite butuh nasi, malah berasnya dijual ke tetangga, terus kita beli burger nyang lebih mahal, kire-kire bener kagak kalo begini? Ayo jawab??? (Kate Jenab : Emang lo nanya ma sapa Yen? :roll: ). Terus kagak berupaya nyari sumber pembangkit lain nyang lebih murah, padahal Kampong kite punye energi geothermal nyang melimpah rrruaaaah, plus kalo mau bisa juga ngembangin nuklir untuk kepentingan energi, nyang bisa semangkin mbikin murah. Masak mo dibodohin biar ketinggalan terus sama kampong lain…beuhhhhhh :( .

Pokokne gak jamannya lagi diem dalam kondisi begini. Kite bakalan berubah kalo kite mau usaha buat ngerubah, gak ikutan salah arah. Kalo ada kebijakan nyang salah, bukan lantas ”nerimo” tanpa ”urun usoho”, nyang salah harus dibikin bener, kalo semua diem sampe kapanpun nyang salah bakalan terus dianggap bener, dan lama-lama mangkin keblinger…Ayo Dong! Jadi warga nyang pinter! Jangan brenti berjuang buat nyang bener! (tereak-tereak kek orang kesetrum dan kecekik listrik…..rrrghhhhhhhh :evil: )

19 Comments leave one →
  1. marsudiyanto permalink*
    07/07/2010 12:04

    Ning Kampung kene ndak yo ono listerik?
    ___________________________
    Ono Pak’e, tapi mota-mati :D

  2. 07/07/2010 12:17

    yu, para Wakil itu hanya memberi janji bukan bukti
    __________________________________________
    ember, tukang becak aja ngarti :D

  3. 07/07/2010 13:57

    pesennya ada di… ada di mana yah?
    bentar baca dulu.. hihihi.. :P :D
    _______________________________
    buat PR ya :D

  4. Si "eN" permalink
    07/07/2010 19:56

    Pindah ke kampung lain aja yuk…
    ___________________________________
    bukan pindah, musti dibenerin :)

  5. 08/07/2010 12:49

    rizky:
    ncing oyen kenape tuh bang, kok keliatan lagi marah2?
    __________________________________
    gak dapet oleh2 dari babenye rizky :(

    ghalib:
    gara2 loe sih kemarin ngomongin jengkol ame pete mulu…!?
    __________________________________
    entu juga :(

    rizky:
    bukan bang, aye denger sih ncing oyen mare-mare sambil tereak-tereak listrik…listrik…!!! tau maksudnye ape???
    ___________________________________
    kecekik harga listrik, beuhh :P

    ghalib:
    ooo…entuh, kate berite tarif dasar listrik bakalan naik lagi, jadi kite sebagai rakyat bakal dirugikan alias kecekik.
    __________________________________
    jiah, pinter juga babenye :)

    rizky:
    ooo…gitu ye bang? pantes nyak ame babe suka marah-marah kalo aye suka narikin kabel atow mainin colokan listrik di rumah..!?
    __________________________________
    halah :P

    ghalib:
    ah..loe mah Ki…Ki…itu sih laen lagi kaleeee!!! udah ah, itu urusan org dewasa, nyang penting kite bisa tetep maen sepedahan tiap hari dah enak, yuk gowes…gowes…!
    __________________________________
    :P

  6. 09/07/2010 00:34

    Saya ngakak liat gambarnya …
    malah ndak baca postingannya … gara-gara gambar itu …
    ______________________________________________
    ati-ati Kek, gak usah koprol, udah tua :mrgreen:

    salam saya Yen
    ______________________________________________
    sungkem Kek :D

  7. 09/07/2010 08:51

    lha gimana lisrik mau baik
    wargamu saja suka ngganthol listrik kok
    jangan curiga saja sama pemerintah, kamu bisa membuat blog kan karena pemerintah membuat sekolah tempat kamu belajar

  8. 09/07/2010 08:53

    saya sih oke-oke saja listrik naik, yg penting masih ada listrik.
    saya merasa gelap di kampung puluhan tahun
    jadi sekarang kalau bisa ngeblog dengan nyaman karena ada listrik itu dah jempolan.

  9. 09/07/2010 08:55

    rakyat sih maunya gratis mulu
    cari gih negara yang ngasih gratisan semua trus pindahan kesana
    biar negara kita agak berkurang warganya

  10. 09/07/2010 08:58

    Coba Yen,apa programmu jika saya angkat menjadi menteri tenaga listrik?
    Tulis 5 point saja yang membumi,aplicable.

  11. Oyen udah kurus permalink
    09/07/2010 09:50

    Baiklah sekarang Oyen sok serius…

    Ketika ada kebijakan yang salah, maka kita wajib mengkritik dan mengoreksi penguasa, salahnya dimana dan bagaimana solusinya. Ini berbeda dengan curiga, curiga adalah dugaan yang tanpa bukti dan tanpa solusi.

    Karena saya muslim, maka saya selalu menyampaikan setiap solusi dari sudut pandang Islam, karena Islam adalah solusi. Banyak sudah para pakar yang mengkritisi kebijakan energi kita. Berkaitan dengan krisis listrik adalah penggunaan bahan bakar yg inefisien, itu sudah banyak diulas para ahli. Mahalnya harga BBM seharusnya bisa dicari sumber energi alternatif yang lebih murah, seperti gas, batu bara, geothermal, maupun nuklir. Tapi kenapa tidak dipakai? Gas dan batubara tak bisa memenuhi karena lebih 75% untuk memenuhi kebutuhan eksport, yg jadi pertanyaan, mengapa lebih memprioritaskan eksport? Ini yang jadi ganjalan, karena tidak ada alasan yg bisa diterima ketika kebutuhan dalam negeri banyak, maka seharusnya dalam negeri menjadi prioritas. Silakan cari tahu alasan yg bisa diterima mengapa pemerintah mengambil kebijakan seperti ini, selain karena kepentingan kapitalis tentunya.

    Dan yang sampai sekarang tidak dilakukan adalah upaya pembangkit dengan energi alternatif, seperti geothermal dan nuklir. Apa bisa? Silakan cari tahu karena ini juga sudah diulas oleh para ahli (jangan salah, Indonesia juga punya banyak ahli yg mumpuni), Indonesia memiliki sumber geothermal yang luar biasa dan peluang pembangkit nuklir seperti negara lainnya, yg semuanya tentu akan jauh lebih murah dibanding BBM.

    Sedangkan solusi Islamnya seperti apa, maka banyak aspek yg harus dikaji, terutama berkaitan dengan pengelolaan sumber daya Alam yang serba kapitalistik. Apakah pemerintah tidak pernah ditawarkan dengan solusi seperti di atas? atau apakah solusi syariah tidak pernah disampaikan ke pemerintah? PERNAH dan SERING! Karena saya pernah terlibat aktivitas di dalamnya. Lalu mengapa belum menerima? Karena kita masih terikat sistem kapitalis GLOBAL, yang membuat pemerintah gamang untuk mandiri, sekalipun itu PASTI BISA, bahkan para pakar ekonomi ahli negeri ini sudah sepakat, SISTEM EKONOMI KAPITALIS adalah bobrok, dan SISTEM EKONOMI ISLAM bisa menjadi alternatifnya, mereka sadar dan tahu itu. Yang terjadi adalah masih adanya ketakutan dari pemerintah akibat tekanan INTERNASIONAL dan kesadaran ini belum banyak dimiliki sebagian besar warga. Yang terbersit selalu Indonesia gak bisa ngapa-ngapain kalo ditinggalkan asing, bukan “ASING GAK AKAN BISA NGAPA2IN TANPA INDONESIA”.

    Yang pasti perubahan itu akan terjadi, cepat atau lambat. Dan bisakah GRATIS? BISA!!! jika dengan pengelolaan berbasis Syariah. Adakah buktinya? Silakan telusuri sejarah penerapan Islam dalam masa kekhilafahan sejak Rasulullah hingga Utsmaniyah, selama kurun 14 abad syariah menunjukkan giginya menjadi peradaban paling agung sepanjang sejarah. Apakah ini hanya romantisme historis? TIDAK, sesuatu yang pernah terjadi berarti bukan utopis, karena buat kami syariah adalah konsekuensi keimanan kepada Allah dan RasulNya. Dan InsyaAllah kami tak akan pernah berhenti memperjuangkannya. Wallahualam

    http://www.waspada.co.id/index.php?option=com_content&view=article&id=20484:solusi-islam-atas-krisis-bahan-bakar&catid=46:analisis&Itemid=128

    • 11/07/2010 17:51

      Saya hanya ingin mengutip kalimat berikut:

      “Yang terjadi adalah masih adanya ketakutan dari pemerintah akibat tekanan INTERNASIONAL dan kesadaran ini belum banyak dimiliki sebagian besar warga”.

      Saya setuju 101% dengan alasan di atas. Tekanan Internasional dimaksud tidak lain adalah tekanan dari bangsa Barat.

      Di sisi lain masih adanya indikasi KKN bagi kelompok/individu tertentu yg mengambil keuntungan dalam setiap transaksi perdagangan (eksport & import), ini tambahan dari saya pribadi. :D

      Sebenarnya kalau mau jujur-jujuran, bangsa Barat terutama Yahudi itu lebih tahu dan yakin bahwa sistim Syariah bisa membawa kepada kemakmuran bangsa, karena itulah mereka sangat antisipatif terhadap adanya indikasi atau upaya penegakan syariat islam di negara manapun, termasuk di Indonesia. Mengapa? karena mereka menyadari bahwa itulah yang benar, dan ketika Indonesia atau negara manapun sudah menerapkan Syariat Islam secara menyeluruh, maka ini pertanda kejayaan bagi bangsa kita, sekaligus kekalahan bagi mereka.

      Jadi ikutan serius…

      Terimakasih atas sharingnya.

  12. Oyen udah kurus permalink
    09/07/2010 10:05

    sekalipun ini blog nyablak, buat saya dakwah tetaplah prioritas, dan semoga seperti apa yg saya harapkan, kalo “nyablak itu, gak selalu sengak”, semoga. Amin :)

  13. 10/07/2010 11:25

    oyen dapet gambar di mana??
    haha.. jadi pengen ngajak oyen lompat tali..

    ah, soal tarif listrik yang naik mulu..
    kita sebagai masyarakat juga harus mulai belajar untuk hemat listrik Yen..
    kalo ngeblog nggak usah nyalain TV… kan ga ditonton. *nyindir diri sendiri neh*

  14. 10/07/2010 16:05

    nggawe bisa obah begtu. bagaimana caranya..???

  15. dhebi permalink
    31/10/2010 17:44

    kata guru IPA aku dulu waktu masih sekolah dulu c, kita udah berusaha mba buat ngembangin PLTN, tp sm orang amrik gak boleh, karna kita masih punya utang yg bbannnyyyyyyyaaaakkk ngt ke mereka..
    gitu..

    he eh… banyak faktor nyang akhirnya menghalangi upaya pemerintah dalam hal kebijakan, sekalipun kite pasti mampu :(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: