Skip to content

Merit itu Bisa Ngirit dan Gak Rumit

20/01/2011

Munaroh binun bin manyun jilid II, konon setelah binun cari jodoh, kini setelah ketemu jodoh, binun pegimana ng-sah-kan nye. Orang tua kepengen pesta nikah nyang bisa nampung orang sekampung, ngundang biduan nyang ngehibur para undangan, kalo perlu ngundang pejabat daerah karena bakal mantunya anak pak Lurah. Itu mangkanye akad nikahnye molor kek celana kolor gara-gara nungguin duit ngumpul wat biaya ngerayain pestanye. Karena setelah diitung pake lidi, total tuh duit nyampe ber jut-jut, nyang bikin kepala nyut-nyut dan bibir ikut mengkerut (keknya bagian bawah ikutan kentuut).


“Roh, nikah entu sekali seumur idup (yakin amat), dan Lo anak atu-atunya Babe, jadi Babe pengen nikahan Lo entar bisa meriah, pan Lo juga nyang seneng, iye pan?” kate Babe suatu kali.

.
“Be, nikah meriah belum tentu berkah, apalagi kalo jadi ajang tebar pesonah, tebar harta, tebar tahta mpe tebar aurotnya Sumirah si penyanyi kampong sebelah, pegimana bisa doanya di ijabah, karena bakalan ngelanggar syariah!” jawaban telak Munaroh yang terinspirasi dari blognya Oyen pastinyah (halah)

.
Biarpun Munaroh udah debat kusir ma delman ma Babenye, tetep aje keputusan Babe gak bisa diganggu apalagi digugat, takut kualat dan dikutuk jadi buah tomat (UFO : bukannya jambu monyet Yen?, Oyen : kalo jambu monyet masih ada badannya, kalo tomat pan tinggal kepalanya, lebih sadissss… xixixixi).

.
Dan akhirnya pesta meriah berakhir sudah, gak lebih dari sehari. Tapi meriahnya lebih berhari-hari setelahnya, meriah pusingnyah dan meriah bingungnyah. Pusing mulangin biaya hasil ngutang dan bingung pegimana cara mulanginnye? Akhirnye sawah sehektar dijual, tiker selembar di lelang, motor sebiji digadai, dan sandal sebelah pun dilempar. Alhamdulillah, masih punya istri yang setia sampai mati.

.
Babe gak bisa lagi nyembunyiin di depan tetangganye, kalo pesta nikahan anaknye ngelebihin kemampuannye, cuman wat nurutin gengsi ma tradisi. Padahal merit entu bisa ngirit dan gak rumit, bahkan Rasul dan para sahabat ngecontohin walau hanya punya cincin besi dan seteguk air ma kurma wat walimah pun mereka tetep bisa nikah, karena berkah itu ada sejak kite mengawalinya. InsyaAllah.

.

***

* : LJ eMak tutup karena sibuk nyiapin nikahnya anak eMak
* : Xixixi….. nunggu woro-woro
* : ngiklan ah, studio tjap koepoe nerima pesenan undangan onlen, gratis!!!

14 Comments leave one →
  1. Oyen permalink
    20/01/2011 12:14

    Oyen kabur lagi yak🙂

  2. 20/01/2011 12:40

    Yang pentingkan …
    Ini merupakan semacam pengumuman …
    bahwa si anu dan si ani sudah menjadi suami istri …

    mending duitnya buat DP rumah deh

    Salam saya Yan

  3. 20/01/2011 13:15

    Merit itu bisa ngirit dan gak rumit, ini betul dan sudah saya jalani sebelas tahun yang lalu. Saat itu, saya dan istri ( almh ) sepakat untuk tidak mengadakan pesta pernikahan yang konon hanya sekali seumur hidup. Kami bahkan sempat ‘mengancam’ tidak akan keluar kamar untuk menemui tamu bila pesta diadakan secara besar-besaran. Alhamdulillah, kedua belah pihak keluarga besar setuju dan sependapat bahwa pesta nan meriah belum tentu barokah.

  4. 20/01/2011 13:40

    setuju Yen, berkah ada sekjak kita mengawalinya
    yang penting udah ngabari kiri kanan,

  5. 20/01/2011 15:31

    nCing.. mak pengen deh punya anak kayak Munaroh
    biar gak harus ngutang sama wak Haji MM
    buat pesta gede2an

    hutang mak yg dulu aja belon lunas..
    wak haji minta nCing buat bayarannya😀

  6. 20/01/2011 15:33

    lah katanye ama pak Rete
    ternyata ama anaknye pak lurah..
    heemm..

    **menghitung hari😀

  7. 20/01/2011 15:58

    Walaupun kadang mengakomodasi keinginan orang tua itu sulit, mesti ditekankan bahwa menikah itu ibadah.. ga perlu mewah apalagi sampai ngabul abul rupiah..

    saya heran sama yang menyelenggarakan pernikahan sampe kaya ga akan ada lagi kehidupan setelahnya.. jor2an.. ngoyoworo..

    Ah, semoga nanti saya tidak perlu begitu🙂

  8. 20/01/2011 16:00

    Undangane wis siap, tinggal pasang dowang…

  9. 20/01/2011 16:28

    Banyak memang pada acara seperti itu yang menurutkan kehendak berlebihan, walaupun itu belum tentu bagus dan baik. Disini biasanya faktor gengsi memegang peranan penting.
    Apalagi didukung dengan budaya ‘biar tekor asal nyohor’ 😛

  10. nDuk permalink
    20/01/2011 16:44

    iki woro2 opo dudu tho yo?❓

  11. Laki-laki Biasa permalink
    21/01/2011 08:49

    *menunggu*🙂

  12. 23/01/2011 12:20

    Nikah sederhana dengan hidangan semur jengkol, balado jengkol, dan gulai jengkol serta es kelapa muda juga banyak yang dateng kok😀

  13. 04/02/2011 23:29

    iyaaaaa
    Kadang ini lebih ke budaya masyarakat ya

    Kita ngerasa bangga kalau bisa ngadain pesta yang super meriah,,
    Dan itu lebih ke gengsi,,, temen2 ku juga banyak yang nikah gede-gedean,,tapi abis nikah bayar utang,,,

Trackbacks

  1. Merit itu Bisa Ngirit dan Gak Rumit « Oyen punya cerita - Website Kumpulan Dongeng

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: