Skip to content

Murid Ketiga : Ramudeng

25/06/2013

Hari ini, tanggal sekian bulan sekian taun sekian, Blog Kampong Jengkol yang ramutu berkenan meng’review’ blog Ramudeng milik Genduk, murid ketiga buk Guru Oyen. Tadinya Buk Guru Oyen pengen berpasangan dengan Kumendang Jhon Pawla Abdul Cholik, namun ternyata ‘haram’ berpasangan dengan yang bukan mahram, esalah, yang punyak hajat mangsudnyah. Hag…hag…hag emo-tawa. Baiklah mari disimak ‘review’ Buk Guru Oyen berikut inih…

.

Tentang Murid Ketiga

Sebut saja namanya Genduk. konon nama aslinya Elina, nama panjangnya Eeeee…..linaaaaaaaaaaaa……. .Nama lengkapnya hanya eMak nyang tauk, karena aktenya konon uda ditelen sama macan. Genduk rupanya blogger yang konsisten. Keliatan kagak pernah ganti topik, karena dari dulu ituh ya topik saya bundar, bundar topik saya, kalo tidak bundar, bukan topik saya. Hadehhh, mbelibet begini, maksudnya tulisannya isinya “ketikan ngasal” semua, kagak pernah ganti ke topik potographi, potokopi apalagi potomotif.

Selain itu, Genduk rupanya Blogger misterius, karena dulu sempat mendunia di Ladang sebelah, namun tiba-tiba raib menghilang dari dunia perguruan blogwalking dan perkomentaran. Jangan menduga dia adalah dukun, paranormal ataupun ahli supranatural layaknya Eyang Subur, karena konon isu raibnya Genduk dari dunia perkomentaran dan munculnya Eyang subur hanyalah sensasi yang coba dihembuskan untuk melengserkan SBY (ngawur tenan iki). Rupanya kini Genduk mencoba bangkit lagi, dengan sesekali muncul di pelataran Ladang sebelah. Hmmmm…. mungkin ini adalah akal-akalan Genduk biar gak dikira korban Eyang Subur berikutnya (halah…halah… korban infotemen tenan iki:mrgreen: ).

.

Tentang Prestasi Ramudeng

Seperti halnya Kampong Jengkol yang pernah mati suri, rupanya Ramudeng pernah juga mencapai titik sekarat dan hampir dikuburin di kandang tikus, namun ternyatah, Genduk tak rela mati muda. Diluar sana masih banyak jejaka yang mengantri (antri minyak maksudnya), jadi untuk apa putus asa. Akhirnya setelah mendapat ‘ciuman’ maut, Genduk pun bangun lagi dari mati suri. Rupanya, demi alasan gak ada kerjaan, dipoleslah lagi rumah buluknya, siapa tauk ada banyak pejabat yang terinspirasi sama ‘ketikan ngasal’ nya, hingga kemudian bertobat (Genduk : bertobat dari bini pertama menuju bini ketiga mansudnya Buk?) (Buk Guru : “hambuhlah, ra urus” ). Namun bagaimanapun seandainya jikalau sekiranya apapun ituh yang terjadi, tetaplah Buk Guru dengan ini menyatakan, “Selamat ngeBlog lagi Nduk, semoga kita berjaya dikontesnya pakDhe… hag hag hag”.

Hla terus prestasine ki opoooo??? ee lha dalah, kalo uda kenal ramudeng pasti tauk dulu pernah berhasil menggondol juara bergengsi di hajatan “Gelar Puisi Aku Cinta Indonesia“, nyang mbikin hajatan siapa lagi kalo bukan nyang mbikin kontes repiuw inih. Ya, segitu doang, kirain juara nasional apa gituu?… Eee… ini prestasi hebat lho, karena berhasil mengalahkan gurunya sendiri, sopo eneh nek bukan akuuuuuuu…. tickedoff *bleh. Trus meraih juara juga untuk kontes fiksi mini arahan mbakyu-mbakyunya, dan berhasil menyingkirkan jutaan peserta yang bejibun di parkiran. Prestasi lainnya ? Sudahlah, Buk Guru tau betul Genduk tak ingin terlalu banyak dipublikasi, cukuplah eMak dan mbakyunya yang tauk… xixixixi emo-mantuk2

.

Tentang Tampilan

Tampilan blognya yang sederhana, hanya berupa judul, poto profil, dan arsip yang ‘mumpet’, rupanya mampu menarik beberapa penggemar fanatik. Bisa dilihat siapa saja yang  paling sering nongol di kolom ‘komentar terakhir”. Dan ternyatah, penggemar fanatiknya juga adalah penggemar kampong jengkol (hiks… terharuuu ). Makasi Makkk, sungguh ‘kasih ibu…kepada beta…tak terhingga sepanjang masa… (sambil ngelap ingus nyang warnanya ijo hak).

lung-avatar Sesungguhnya, ini nyang pertama mbikin Buk Guru Oyen kesemsem. Apalagi kalo bukan poto profilnya, ihhhh…manis pisannn… nggemesiinnn… pengen nyubittttt… imuyuttt bangettt sehhhh…. (halah). Liat dong tatapan matanya, polos banget kannnn. Kalo penasaran dengan kedipannya bisa diliat disini. Iyalah imuyut, karya hakangnya geto loh.

Kate Jenab : jadi ituh yang punyak blog kucing Yen, kerrreeeenn… Yah, baru kali ini peserta blog review adalah panda dan kucing, ruarr biasa !. Entahlah ini tipe kucing jenis apa, karena keterangannya cuman “Masih Perempuan dari dulu sampai sekarang“, kagak tauk jugak bener apa kagak, karena gambarnya cuman kepala dowang, gak sampai ‘penampakan perempuannya’. kata eMak : eMak baru tauk genduk ituh perempuan, setelah di ‘gilain’ sama Bang Togar ! *hadehhhhhh…. emo-geleng2

Jadi kalo mau nyari tauk poto keluarganya, poto narsisnya, ato poto calonnya, dijamin kagak ada di blognya. Tapi Buk Guru Oyen punyak loh, nyang mau boleh nanti diliatin, cuman ada pelicinnya yoaaa… xixixixi.

.

Tentang Daleman

Ngomongin daleman jangan ngeres duluan yak, ini tuh mangsudnya tentang isi blognya Genduk. Isinya ya tulisan macem-macem, ada cerita pengalaman genduk naik angdes hingga nyari jodoh, atau kebejoannya mendapatkan convers merah dari Kyai Padeblogan, beberapa resep juga ada, sekalipun gak lulus uji di dapur Chef Juna (xixixixi). Oh ya, puisi juga ada loh, malahan puisi ala Genduk adalah puisi ‘ngasal’ tapi penuh makna (tsah !) (Genduk : baru kali ini Buk Guru muji, semoga gak minta bayaran).

Karena judulnya adalah tulisan ‘ngasal’, maka jangan ngarep bakal nemu “Tips mencari pasangan saat jomblo di usia senja”, atau “Cara meningkatkan trafik Blog”, terlebih “Analisa politik kenaikan BBM era SBY”. Tapi jangan dikira tulisan Genduk ini niru-niru punya anu, kayak punya si itu, apalagi mirip si apa, begitu ngebaca, baru dah nyimpulin, ternyata tulisan Genduk yo mung Genduk sing nulis kayak gitu, xixixi. Ni ciri punyak Genduk :

1. Judul : rata-rata sak kata, kayak gagal, malas, bohong, telad (wes, diborong). Harap dimaklumi, karena mungkin khawatir ketauan si Boss kalo si Genduk lagi pengen ngeBlog, atau koneksi sering mbrangkang ala kura-kura, atau selalu ngelirik kantong buat memperpanjang pulsa internet, maka teknik menulis cepat dan hemat memang menjadi pilihan yang tepat.

2. Tulisane rata-rata paragraf bebas gak ono gambare, ini bisa dimaklumi karena nurut Genduk, tulisan gak perlu terlalu digambar-gambarkan (Buk Guru : hadeh, di gembar gemborkan kali Nduk).

3. Gak ono macem-macem kategori. Jadi gak usah nyari mana kategori mamalia, amphibi atau reptil. Semua terangkum dalam 1 kategori yaitu ‘tak berkategori’

4. Gak ono tag segala. Tanyak kenapa? hambuh read

Salah satu tulisan paporit buk Guru adalah …… “LULUS“…. (yeayyy), soale itu tuh nyang mbikin Buk Guruuuuuu… hag hag hag  emo-tawa(Pak’e : Oyen blogger gurem, gone dewe di elem dewe) (Oyen : xixixixi….).
Horak ding, Buk Guru demen sama tulisan yang “No Genduk No Cry“, soalnya ada motivasi kek gimana gituuu… (Genduk : hiks, Buk Guruuuu… itu juga bukan tulisan genduukkk… pegimana siyhhhhh emo-doh) (Buk Guru : oh iyo…xixixixi).
Yo wes ganti eneh, menurut Buk Guru, paling suka tulisan yang ini, “Rayuan buat Gue“, soale ono gambar wong-wongane, tulisane hambuh, gak tak wocoooo… hag hag hag emo-guling2 (Genduk : tiwas GR buk guruuu) (buk Guru : hag hag hag *mambu jengkol).
Ben kesane rodo serius, nurut Buk Guru tulisan yang berjudul “Latah” apik Nduk emo-jempol. ngKritik budaya latah dengan bahasa puisi ala Genduk, Taufik Hidayat aja belon tentu bisa nulis kayak gitu (Genduk : hla ya iya, raket e kan gak iso buat nulis to buuuukkkk….) (Buk Guru : eh iyo yo). Pokoke apik nduk, pertahankan. Siapa tauk Genduk bisa menjadi ahli puisi ngasal yang mendunia. aamiiin… (tenan iki Nduk).

.

Saran dan kripik

Saran ini adalah kumpulan saran para Blogger sak ndonya Nduk, Buk Guru cuman merangkum saja. Iaitu apabila Blog Genduk pengen mendunia, hendaklah Genduk rajin blogwalking dan rajin hapdet. Nekjikalau Genduk sudah ada gejala asam urat, yasud, gak usah jauh-jauh walkingnya, minimal nengok rumahe eMak sama Buk Guru:mrgreen: . Nekjika Genduk masih banyak kerjaan, apalagi setiap jum’at musti nguras ituh danau Toba, hapdet dua kali sebulan tak apa, eMak dan Buk Guru sudah mafhum sama kesibukan Genduk. Trus satu lagi, Lek ndang Rabi Nduk, ben ono sing iso mijit jempolnya kalo abis ngetikin punyak pegawai kantor kecamatan. Kalo soal kripik, entar nanya eMak aja, yang sudah apal Genduk luwar dalam… xaxaxaxa…

Yo wes ya Nduk, semoga kita berjaya di kontesnya Pak Dhe, nek kalah engko ning Suroboyo diantemi rame-rame smack … hag hag hag thankyou

Artikel  ini diikutsertakan pada Kontes Unggulan Blog Review~Saling Berhadapan

Riri-4-tahun-BlogCamp1-300x187

8 Comments leave one →
  1. 25/06/2013 05:33

    ini review paling keren yang pernah eMak baca.. panda ngereview anak kucing!
    adapun tentang blog genDuk, eMak memang selalu setia komeng meskipun gak pernah baca.. kayak di blog Panda juga.

    dan yang bikin bangga adalah anak2 eMak semua punya tagline yang sama dalam ngeblog: “hidup segan mati tak mau..”

    mari kita pertahankan..!😛

    • 25/06/2013 10:03

      terimakasih eMakku, hiks…hiks… sudah rela komeng sejak pagi buta *nunggu dari jam berapa tuh?:mrgreen:

  2. 25/06/2013 05:42

    akhirnya ikutan ya mbak🙂

    • 25/06/2013 10:03

      hiyooooo….. daripada nganggur, ndak malah kesurupan:mrgreen:

  3. 25/06/2013 07:14

    Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Segera dicatat sebagai peserta Kontes Unggulan Blog Review Saling Berhadapan
    Salam hangat dari Surabaya

    • 25/06/2013 10:04

      pokoke nek kalah tak antemi…. *siapin golok nDuk… hag hag hag:mrgreen:

  4. 27/06/2013 17:07

    Panda-kucing berpasangan menghasilkan ripyu keren. Kebun sebelah nunggu dibabat juga Ummi. Salam

  5. 29/06/2013 06:52

    Semoga kita berjaya ya, buk. Merdeka!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: