Skip to content

Isap dan Usap Asap

03/10/2015

Asap sekarang lagi jadi trending topik dimana-mana, ngalahin pamor Enol darahtinggi nyang uda lama karirnya nyungsep. Liat aja, tren nya dari Kalimantan hingga Sumatera, bahkan merangsek ke Malaysia dan Singapura, tetangga kampong jengkol nan istimewa (hwee, njiplak slogane). Ngalahin pamor asap rokok Mang Kucrit ajudan Pak eR Te nyang kagak brenti sekalipun ada sinyal bakal di PHK, asap dapur empok-empok tetangga nyang sejak gossip krisis gak ngebul lagi, sama petisi asap (as sun as posibel) dari janda tetangga untuk minta ke pak eR Te agar segera dijadiin bini kedua dst biar ada nyang njamin idupnya. Apalagi sekedar asap hawa panas kalo pak eR Te nengok ke rumah, karena selalu ditagih uang belanja, uang sekolah dan uang buat mbayar bik Minah nyang saban hari ngurusin orang serumah.
.

Tapi ternyata, asap kali ini gak main-main. Gak sekedar asap yang diisap berjamaah dari anak Te Ka sampe sarjana, dan gak sekedar asap ibuk-ibuk rumah tangga nyang ngebikin olesan minyak tawon sama bedak bubuk mesiu gak mempan ngilangin bauknya karena kelamaan nongkrong di kolong dapur. Asap ini lebih ganas dan buas. Bisa ngebikin paru-paru sempal, mata pedih perih hancurlah hatiku (nyontek Hilang permataku nya Yuni Shara *ketok nek generasi tuo), tenggorokan gatal dan bibir pecah-pecah (lah, koyo iklan) bahkan kepala pening karena mikir bagaimana bisa bertahan. Asap ini pula biang keladi anak-anak dipaksa libur dari sekolah berbulan lamanyah. Harusnya sih sueneng mampus dan gak usah pura-pura rajin dan bilang libur gak seneng lah, karena lepas dari sistem belajar ala robot yang penuh tuntutan tanpa ada tuntunan. Tapi seneng darimana, pastilah tempat nongkrong libur karena gak ada nyang bisa ditongkrongin, ngeliat asap dowang putih2 kayak pocong apa enaknya? Main petak umpet juga gak mungkin, hawong belum ngumpet uda gak pada keliatan batang idungnya saking bejibun asapnya. Nonton tipi juga jadinya ndengerin tipi, hawong gambar upin-ipin nya juga ketutup asap semua. Mau ngabisin jatah uang jajan sebulan juga mau beli apa (itupun kalo uang jajannya gak disunat juga), hawong jajan permen kojek sampe sosis sones rasanya sama aja, kayak sate semua, gara-gara bauk asapnya nempel dimana-mana. Dan silakan lah dibayangin sendiri bagaimana nasib bayi-bayi dan para manula, kena asap rokok dan knalpot aja uda rada sesak napasnya, pegimana ini nyang levelnya uda bahaya dan lamanya tak terkira? Mereka semua akhirnya tiap hari ngisap dan ngusap asap… tega kita ngeliatnya? *dan tega kite gak mikirin mereka…
.

Benarkah ini bencana? Kawan coba dengar apa jawabnya, ketika di tanahku terjadi bencana…. (tema bencana musti nyetelnya Ebit G.ade). Coba mikir, masih jadi manusia kan? Kalo iya haqqul yaqueen kalian semua masih bisa mikir, tinggal mau apa kagak. Kire-kire, bencana separah ini murni alam aja atau ada ulah manusia? Itu asap nongolnya darimana saja to? Kalo dari lahan utan, itu lahan yang kayak apa to? Lahan gambut? Emang lahan gambut itu cem mana? Lahan gambut entu kalo mau ditanamin musti digimanain sih? Ya dikeringin lah, mana ada tanaman budidaya (utamanya perkebunan) nyang bisa tahan genangan. Maka akhirnya banyak dibikinlah kanal-kanal pengeringan untuk alih fungsi lahannya, jadinya lama-lama kering dan guampang buanget kebakar. Dan puarahnyaaa, nyang ngalih fungsiin buanyak buangett, beribu-ribu hektar gan, ditambah perilaku pembersihan lahan buat musim tanam dengan cara dibakar, oleh siapa? Ya kebanyakan oleh mereka yang dapat peluang manfaatin lahan utan itu lah… kok bisa? Ya iya lahhhh gannnn…. Sistem sekarang itu bisa buanget, kalo Lo punya duit, urus aja konsesi ngelola hutan sekian juta hektar, aturan bisa bangettt… soalnya sistem ala kapitalis sekarang ngebikin bebas milikin apa aja, dari milikin bini orang sampe milikin hhak milik umum…
.

Hah? Jadi hutan itu statusnya hak milik umum? Hadehhh… Lo muslim bukan sih? Kalo muslim masak gak tauk kalo tambang, minyak, laut, hutan entu milik umum?? Kalo milik umum, ya berarti harusnya Negara gak ngebolehin ada hak konsensus atas nama pribadi ataupun korporasi. Isi hutan kudu dimanfaatin untuk kepentingan umum, untuk ekologi lah, konservasi lah, atau kalo mau dimanfaatin ya silakan saja asal untuk kepentingan umum hasilnya, baik kayu nya ataupun yang lainnya, bukan masuk ke kantong pribadi? Pegimana mangsudnya? Haiyahhhh…. Oyen paling males nulis ampe bebusa, Lo ngaji aja lah… (hari gini males ngaji, gopek dehhh).
Hutan itu rentan rusak selama ngelolanya gak bener, apalagi dikelola sama orang rakus dan didukung sama sistem yang rakus… makanya pelajari sistem nyang bener, dengan aturan yang bener, dan ngebikin orang bisa jadi bener… nyok, selamatkan KJ dan seluruh alam semesta dengan syariah…. Nyokkkk…..:mrgreen:

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: