Skip to content

Yang Kececer

25/11/2016
by

Hadeh bingung ngasi judul apa, …yowes ‘Yang Kececer’ aja, yo biar gak kececer dan keinget lagi aja (apa seeh). Jadi sodara sebangsa setanah air yang makin mahal aja harganya (lak iya toh, mana ada tanah dan air yang makin murah), ini tuh tentang catetan si Ummi Oyen seputar hamil, nyusui dan KJ junior, ituh Mbak Fira dan adiknya, Isam….berdasarkan apa yang dialami, sapa tauk ada mangfaatnya (dibaca ya Nduk, sape tauk sebentar lagi punyak keturunan sama Bang Togar *jadi tak?), ya kalo gak ada mangfaatnya, siapa tauk berguna. Kalo mangfaat dan guna pun tak ada, ya sapa tauk lagi suntuk dan butuh pelampiasan, jadi abis baca ini tambah suntuk trus ngantuk dan bubuk…abis itu bangun seger lagee…yee… Hadeh, lama amat prolognya, yuk ah mari mulai mbaca….cekidot Mak (sambil nenenin kak Ibram)…

  1. Setiap kali hamil, Oyen gak pernah nebus obat dokter tiap kali periksa (biasanya vitamin-vitamin getoo), selain berat di kantong (gkgkgk), selama nutrisi terpenuhi insyaAllah gak masalah, dan Alhamdulillah, Mbak Fira dan adiknya tetap lahir dengan cumlaude, eh sehat dan normal mangsudnya
  2. Dua kali hamil sama-sama ngalamin all day sickness (soale mual muntah sepanjang hari selama sebulanan, sampe jatah cutinya diambil di muka, heuheu). Pernah minta obat mual sama dokter espe oge, tapi karena harganya gak cocok sama perkiraan Abi (Ah si Abi mah semua meleset dari perkiraan, hla ngkirainnya musti seharga permen,,,,hadehh), akhirnya gak jadi. Alhamdulillah janin juga baik-baik saja sekalipun saat mual nutrisi yang masuk dikitlah pasti. Tapi, Oyen rekomendasiin tetep berusaha optimalin asupan nutrisi ya, karena kondisi hamil tiap orang bisa beda-beda…
  3. Tauk gak selama hamil (keduanya), aroma paling menggoda sedunia adalah aroma KOPIIII…yeah. Jadinya selama hamil, hampir tiap hari minum kopi dan mbau in aromanya….hmmmm….nikmattt…gak cuman disedu, tapi demen makan kopi bubuknya (hadeh). Pokoke sehari gak ngopi rasane kebelettt…eh kepengennn buangettt. Ya oke oke, banyak-banyak kafein itu gak baik, paling cuman 1-2 gelas sehari (huehehehe). Dan its no problemo…..
  4. Oyen saranin, rencanain pilih bidan atau dokter yang tepat ya, yang rekomended lah, ya tanyak-tanyak lah sama orang-orang yang pernah pake jasanya. Alhamdulillah, ASI Oyen udah ngrembes sejak usia hamil 8 bulan, efek dari rekomen bidan yang tepat tentang penyiapan ASI, dan ternyata hamil kedua juga sama. Truss, kondisi jelang melahirkan sama-sama mengalami pembengkakan jalan lahir karena ngejan sebelum waktunya, tapii dokter yang nangani persalinan pertama bisa normal, dan dokter yang nangani persalinan kedua (karena dokter yang nangani dulu sedang tidak ada di tempat, akhirnya pake dokter pengganti di RS yang sama) langsung ngasi opsi operasi, padahal uda ngeyel minta normal dan kondisi uda bukaan 9. Bukan mbanding-mbandingin antar dokter ya, tapi pengalaman, dan fakta, memang ada dokter-dokter yang ‘sekedarnya’, atau cari mudah nya saja, atau mungkin juga soal pengalaman… Ya, mencari yang terbaik kan boleh saja, sekalipun tetep hasil akhir Allah yang tentuin
  5. Jangan pernah merasa gak mampu ngasi ASI, selama si Ibu yakin, insyaAllah si bayi juga ikut berusaha. Kakaknya dulu 2 hari pertama gak mau ngenyot, konon putingnya (maaf) pendek, jadi selama 2 hari disendokin. Tapi tetep dicoba, dan akhirnya si jabang bayi berusaha ngenyot sendiri, dan berhasiiilll…yeah. Truss yang kedua, karena abis operasi jadinya gak IMD (tapi kayaknya sekalipun sesar tetep bisa IMD deh, coba cari info juga ya), dan gak langsung bisa nyusui, karena nunggu biusnya ilang dan bisa tidur miring. Jadinya adiknya Fira baru bisa di nenenin setelah setengah hari, sambil rebahan miring. Daan… karena ngASI nya telat, jadinya deres buanget ngocornya, dan si bayi sampe ‘gelagepan’ karena belum bisa ngatur derasnya ASI yang masuk ke mulut mungilnya. Tapi, berapa hari berikutnya, ni bayi uda pinter ngatur sendiri. Setelah sekian tegukan, nenennya bakal dilepas, ambil napas, trus nyari puting nya lagi, begitu terus ampe kenyang…gkgkgk…bikin geli sendiri liat aksinya…bener-bener bayi tuh juga dibekali cara ngatasi masalahnya…gkgkgk… Jadiii, jangan patah semangat ya buat meng ASI (kasi semangat ke Emak dan kakak Ibram….cayo!!!), dan Oyen saranin ASI nya udah disiapin sejak hamil, biar ready saat si beby uda lair…
  6. Siapa bilang juga, operasi tuh bikin lama ngendon di RS (mmm, tapi tergantung kondisi ya). Alhamdulillah, Oyen masuk RS Jumat malam (jelang Isya), operasi jam 12 an malem, trus minggu malem uda boleh pulang (mungkin faktor ngeyel pengen cepet pulang ngaruh juga ya ke kondisi…gkgkgk), walopun akhirnya diputuskan senin pagi baru pulang. Daaann…tauk gak, senin pagi Oyen masih sempet kabur ke kota bonceng motor sodara-sodara…bukan, bukan karena pengen jalan-jalan ke kota, tapih ada insidennn…hadehhh. Jadi ATM Oyen ada trouble dan keblokir, walhasil tanpa kartu ajaib ituh Oyen gak bisa bayar RS lah, dan bisa batal pulang kalo kagak lunas. Akhirnya ke kota dah ngurus ituh kartu, kan harus nasabah benernya, dan si dedek di taro di ruang bayi. Hadehhh…ni ada pasien sesar kabur ke kota (soale gelang pasiene masih nangkring di tangan).
  7. Naah, ini soal ngebersihin e’ok nya bayi. Jadi, e’ok (BAB) si bayi ituh biasanya warnanya kuning muda hingga kuning pekat, trus ada semacam biji cabenya gitu. Naah, sebelum ituh popok direndem di larutan detergen, itu e’ok di popok di sentor dulu pake air (bisa pake gayung atau yang punya sentoran toilet duduk itu lebih oye karena tekanannya lebih kenceng), sampe biji-biji cabenya lepas (gampang lepas kok). Karena kalo langsung direndem, bakalan susah karena ituh biji-biji cabenya bakalan nempel terus ke rendemannya. Trus tinggal ngucek bekas noda kuningnya. Gak usah kuatir gak bener-bener ilang noda kuningnya (biasanya masih nyisain kekuningan dikit), karena entar bakalan ilang setelah dijemur. Coba aja…
  8. Truss, si jabang bayi gak usah dipijitin ke dukun pijet. Dipijit sendiri aja tiap abis mandi, minta diajarin cara pijitnya sama bidan atau perawatnya, kalo gak gugling aja, keknya di internet uda bertebaran infonya. Konon kata pak dokter bayi, bayi lebih demen sama sentuhan ibuk/bapaknya…jadi pijet itu intinya sentuhan dari ibunya atau bapaknya, itu lebih dibutuhkan bayi dibanding sentuhan si dukun pijet *eh. Alhamdulillah banyak manfaatnya, ngenyot ASI lebih lancar, bobok lebih nyenyak, perut bayi gak mudah kembung, aktif, dan lupa apa lagi…hehehe
  9. Tali pusernya gak usah kasih apa-apa, yang penting dijaga tetap kering. Pengalaman Fira dulu sama perawatnya suruh dioles alkohol, palah lama puputnya, ampe hampir 2 minggu. Adiknya cuma dililit kasa steril (biar tetep kering), 5 hari uda puput (lepas).
  10. Mmmm…saran buat pembesuk, jikalau mau besuk pasien abis operasi sesar (atau mungkin operasi apapun) jangan sehari setelah operasi ya, sungguh, mereka butuh istirahat dan pemulihan…toh besok-besok insyaAllah masih ada hari…iya kann…hehehehe… Trusss, ini ditujukan untuk ibu-ibu kampong/desa yang biasanya kalo mbesuk serombongan sampe 3 minibus, lebih baik tidak mbesuk pas di RS, sungguh, itu berpotensi mengganggu pasien lain, karena pasti bersisik dan menuhin jalan/ruang…alangkah baiknya jika mbesuk ala rombongan di rumah saja, lebih nyaman untuk kedua belah pihak (gak tauk kebaca gak ya sama ibu-ibu kampong…heee)
  11. Percaya deh, rasa sakit karena kontraksi itu bakal ilang seketika pas ngeliat wajah unyu si jabang bayi….coba ajah…gkgkgkgk
  12. Kata Bu Dokter, njemur bayi gak usah kayak njemur krupuk, dibawah sinar matahari langsung sampe kering (hohoho), cukup kena semlorot sinarnya, dan 5-10 menit cukup lah. Kalo mbedong juga gak usah ketat-ketat kayak lemper (eh), bedong longgar aja biar kakinya si bebi enakan. Oh iya, sekarang pake gurita gak disaranin lagi ya, tapi Oyen sih kadang masi makein, tapiii…gak ditali, Cuma dibelitin aja, soale kaos dalamnya masi kegedean…hehehe
  13. Mmm… kalo bisa (ini saran aja, gak maksa…hohoho), ngasi namanya ejaannya jangan susah-susah ya, kasian buk guru TKnya kalo ngabsen. Misal logat Jawa mah gak perlu dibikin ala ingeris, Zhafira jadi Zhafeera…atau sok Rusia, Taufik jadi Taovic, ato mentang-mentang demen sama drama korea, dikasi nama Meteora Gardenia…walahhh. Tapi nek sudah menjadi obsesi yo monggo lah, terserah, tapi lebih baik jangan (hloh). Nek Oyen sih penganut dua kata saja cukup, yang penting artinya baik dan bernilai doa, toh manggilnya paling sak kata…gkgkgk… kayak Zhafira Firdaus dan Abrisam Firdaus (manggilnya juga cuman Fira dan Isam tohh…yang lain paling nangkring di surat-surat, kertas ujian, CV, ijazah, dan semacemnya *eh banyak juga ya…gkgkgk…ya moga-moga entar mamang juru ketik kecamatan gak manyun karena ngetik namanya kepanjangan…gkgkgk
  14. Udah ya, entar kalo inget ditambahin lagi… 😀
No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: