Skip to content

Soal ART

11/07/2017

Kali ini Ummi mau cerita soal ART (Asisten yang ngebantu pekerjaan Rumah Tangga Ummi sehari-hari, ngebantu hlo yaaa, bukan nge gantiin), karena konon ada beberapa kawan yang sesekali bertanya seputar ini. Konon mereka sering musti ganti ART berkali-kali karena adaaa ajaaa alasannya, yang mo nikah lah (ini resiko ART lajang), yang mo ngurus anak ato cucu lah (ini juga resiko ART yang masih punyak anak kecil atau mo punya cucu), yang mesti balik kampong lah (ini resiko ART yang punyak kampong *eh), dan ada juga karena diberhentikan oleh tuan rumah karena bukan membantu tapi justru nambah masalah baru (heheu, kayak kasus tetangga, sudah dua kali mberhentiin karena ketauan nyuri dan demen mainan HP dowang, hadehh). Ummi sejak Fira bayi ampe sekarang Alhamdulillah kagak pernah gonta ganti ART, dari dulu ya si Bude ituh. Ummi lebih seneng manggil dengan Bude, dibanding Bibi, eMbak opomaneh Yu, berasa lebih nge’wong’ ke.

Pas awal, si Bude kerjaannya cuma njagain Fira, karena waktu bayi, Fira dan Bude ikut si Ummi ngantor. Giliran Fira uda MPASI, si Bude Ummi diminta mbantuin tugas utama, yaitu njagain Fira pas Ummi belon nengok ke rumah, termasuk nyiapin MPASI Fira yang uda Ummi jadwal. Trus yang lain-lain? Karena sejak awal adalah ‘mbantuin’, ya kalo pas Ummi gak sempat nyuci, gak sempat nyetrika, gak sempat mbersihin rumah, maka Ummi minta tolong bude untuk membantu. Tapi biasanya tidak sering, seringnya, bude datang, cucian dan rumah sudah beres, tinggal nyiapin MPASI dan mbantuin masak. Atau ngangkatin jemuran dan nyetrika. Si Ummi cuma pesen, selama Ummi belum sempet nengok Fira, ya minta bantuan Bude untuk lebih fokus njagain Fira sesuai program yang udah disiapin Ummi.

Naah, berhubung pas Fira 20 bulan Ummi harus studi ke Jogja, maka si Bude sempat Ummi berhentikan, hingga balik lagi ke KJ pas Fira uda 4,5 tahun. Tapiii, itu gak langsung minta bantuan Bude lagi, karena sempat dibantu Bude asli (kakak Ummi) dan Abinya Fira, jadi pas Ummi gak sempet jagain Fira (Fira uda ikutan PAUD selama 3 hari seminggu dari jam 8-10, naah yang jagain pas PAUD ya kakak Ummi, Bude Atun, trus baru siangnya ikut Ummi ke kantor, kalo pas gak sekolah ikut si Abi mbengkel, mangkanya Fira lebih akrab sama tang, obeng, skrup, dongkrak, gkgkgkgk). Ummi baru minta tolong Bude lagi setelah jelang lahiran Isam, adiknya Fira. Sebenernya, si Bude uda punyak kerjaan lagi, tapi begitu tauk si Ummi butuh bantuan lagi (konon denger dari tetangga, yang kebetulan ART kawan kantor Ummi), si Bude nemuin Ummi buat nawarin bantuan lagi.

Etapi, emang si Bude gak ada masalah ya, kok Ummi betah sama si Bude? Hohohoho… Ummi selalu inget ART nya mamak jaman lalu, yang bener-bener dianggap keluarga sama mamak, hingga anak-anak mamak dianggap anak-anaknya mereka, bahkan kalo ketemu si Ummi yang uda jelang tua ini, seringnya mbrebes mili dan dicium kanan kiri, heuheu. Jadi, sekalipun ada masalah, Ummi berusaha nyelesein dengan sebaik-baiknya.

Pertama, dan ini bagi Ummi adalah problem paling penting. Si Bude awalnya tidak menutup aurot, ituh makanya kalo si Bude dateng, Abinya Fira biasanya uda bergegas pergi kerja, dan pulang saat jelang malam dimana si Bude sudah pulang. Naah, begitu mau ikut Ummi lagi, Ummi pesen ke Bude, untuk menutup aurot, karena Fira uda pinter ngomong dan pinter nyontoh, biar Fira nyontoh yang baik, dan lagi Abinya Fira juga terjaga pandangan nya dan lebih-lebih itu kewajiban. Alhamdulillah, Bude mengiyakan.

Kedua, soal omongan. Si Ummi sih sering denger selentingan, konon omongan si Bude kadang-kadang kasar. Naah, kalo soal ini Ummi ngingetinnya gak langsung, tapi minta bantuan untuk ikut ngawasin Fira kalo main sama temen-temennya dirumah, kalo ada yang ngomong jelek, tolong diingatin biar Fira gak ikut-ikutan. Ummi juga kadangkala terbantu karena Fira sudah pinter cerita, jadi kadang si Ummi suka ngajak Fira cerita di depan Bude, seperti nanya, “Tadi seharian Mbak Fira main apa sama Bude?”, trus Fira bakal cerita bla bla bla, termasuk ‘lapor’ kalo si Bude ngomong ‘sesuatu’. Tapii, si Ummi gak langsung ‘negur’ Bude, justru Ummi negurnya Fira, “Hya kalo Bude ngomong begitu lagi, Mbak Fira ngingetin Bude, mungkin Bude lupa”, getooo…hehehehe…

Fira tipikal anak yang kalo semakin dikerasin, akan semakin ‘menjadi’, dan si Ummi juga lebih milih gak ‘nuntut’ Bude harus nggini’in Fira, mbegituin Fira, seringnya Ummi nyontohin gimana nangani Fira kalo lagi ngambek, lagi tereak-tereak, lagi bete, dan tingkah hebatnya yang lain. Termasuk kalo Ummi marah karena khilaf, Ummi juga nyontohin minta maaf ke Fira dan nyium pipinya. Juga nyontohin gimana cara mbacain Fira buku cerita, nyikapin kalo lagi pengen ‘ngancurin’ rumah dengan segudang ide mainan nya, atao kalo ‘maksa’ mau mbantuin masak, nyuci, setrika, dll.

Ketiga, sering ngutang, heuheu. Sebetulnya kalo bener-bener untuk kebutuhan mendesak dan si Ummi punyak sih gak masalah, cuma kadang buat menuhin keinginan anak yang sebenernya gak harus. Naah, Ummi pernah ngasi cerita ke Fira soal adab berhutang dalam Islam, soal cerita sahabat menyikapi orang-orang berutang, juga cerita tentang kisah-kisah lain yang penuh pelajaran. Alhamdulillah, sekarang sudah berkurang, padahal dulu hampir setiap bulan gajinya mesti kepotong karena sudah diminta di awal bulan.

Nah, karena si Ummi berkomitmen menganggapnya keluarga, yo jangan lupa sesekali silaturahim ke rumahnya, opomaneh nek lebaran, apalagi kalo lebih tua. Mbawain sesuatu sesekali, kadangkala juga ngasi uang jajan ke anak nya (yang paling kecil sudah SMP, yang besar uda kerja, yang tengah udah nikah), kalo keluarganya ada yang sakit yo ditengok, kalo kita ada acara jangan lupa juga ngirim-ngirim ke rumahnya, kalo ada rejeki lebih jangan lupa beliaunya juga diciprati, misal sambil mbilang pas gajian, “Bude Alhamdulillah Ummi ada rejeki, ini gajinya Bude Ummi tambahin ya, doakan semoga sering-sering..hehehehehe”, jadi berasa kalo selalu diingat.

Alhamdulillah, Fira udah biasa sama Bude dan keluarganya, dan uda berani ‘ndakwahi’ anaknya yang masi kadang-kadang nutup aurotnya, katanya, “Mbak D, kata Ummi kalo sudah besar itu harus ditutup aurotnya, malu sama Alloh”, si Mbak D nya senyam senyum ae…gkgkgk..gut job Nak. Kadang-kadang juga Bude mbeliin Fira ini itu, sekalipun gak diminta. Kalo keluarganya ada hajat bepergian, kadang-kadang Fira juga ditawarin mo ikut apa enggak…hehehehehe…

Alhamdulillah, si Ummi uda betah sama bantuan Bude, dan sepertinya Bude juga sebaliknya (jiah pede), buktinya, sampe minta ikut Ummi lagi dan ngelepas pekerjaannya yang lalu, dan ampe sekarang juga masi demen…hehehehe… doakan semoga Ummi semakin memberikan kebaikan untuk Bude sekeluarga dan sebaliknya…aamiin..

Note : ini sekedar pengalaman Ummi, siapa tahu ada mangfaatnya, kalo punya pengalaman lebih baik ya silakan bisa ikut dibagikan…

Advertisements
No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: