Skip to content

Fira SD (1) : Pertama Masuk

23/07/2018

Sekedar nulis kenangan untuk Fira, yang per 16 Juli 2018 kemarin wes resmi jadi anak SD, 7 tahun kurang 4 bulan (hadeh, gak kroso, ngerti-ngerti wes SD). SD nya kebetulan dekat saja, terjangkau jalan kaki. Berangkat pulang bersama kawan-kawannya, dan ada satu Ibu kawannya yang ikut mendampingi, jadi ikut tenang. Terlebih Beliau juga guru TPA kampung, saya juga kenal baik dengan keluarganya.

Seragam nggak masalah, kecuali seragam olahraga. Goro-goro sekolahnya gak nyediain yang versi muslim, lengan pendek dan celana pendek semua. Bu Gurunya sih cuma njawab, “masih kecil Bu, nggo pendek yo rapopo”, waktu saya tanya kok gak nyediain yang versi muslimnya (lengan dan celana panjang). Masalahe, Fira sudah terbiasa pake panjang, bahkan nggo rok panjang pun dalemnya yo kudu pake celana panjang, risih katane nek enggak. Dadi nek kon make celana pendek, opomaneh gak rangkepan rok, yo menyunyun. Akhire, si Ummine mesti hunting celana panjang dan kaos panjang yang sewarna. Alhamdulillah dapet, sekalipun mesti muter-muter sepanjang pasaraya.

Alhamdulillah, sejak TK gak pernah ditungguin, maka SD pun sama. Ning saya yo gak ‘problem’ sama anak-anak yang masih ditungguin Ibuknya, hawong saya sendiri sampe kelas 1 SD ditungguin mamak tercintah, ngamuk nek ditinggal, lan kudu nunggu di dalem kelas, ikut duduk. Gak pernah berhenti ngelirik, nek tahu mamak wes gak ada ditempat duduknya, mesti mabuk di kelas. Nangis sambil ngamuk, meja kursi sampe kena getahnya, bu guru yo melu dicokoti barang (hadeh, dekil banget).

Gak terbiasa sangu uang, yang penting bawa bekal. Sak anane. Onone tempe yo nasi karo tempe, sama sebotol air putih. Mung minimal tak bawain 2000 buat jaga-jaga. Biasane jajan 1000, kembaliannya kasihke Ummine. Alhamdulillah, jajanan di sekolah juga gak macem-macem, paling tak peseni gak usah beli minuman warna-warni, mimik putih saja biar sehat. Arep gawe model bekal ma’em dihias-hias macem-macem ben apik mboke gak kober, bahane yo belum tentu ada, maklum gak ada kulkas buat nyimpen macem-macem. Alhamdulillah, sekalipun isine mawut kabeh di boks makannya, tetep selalu habis tak bersisa….gkgkgkgk. Kadangkala itu makanan dimakan bertiga, sama temennya yang sering pulang bareng.

Fira masuk SD negeri, bukan SDIT. Bukan karena si Ummi gak mau ke SDIT, tapi ini sudah melewati banyak perenungan, pertimbangan, rapat bersama, hingga minta petunjukNya. Bismillah, mantep di SD negeri deket rumah. Pertama anaknya mau yang deket saja, se SD sama temen-temen kampung nya. Si Ummi sudah wanti-wanti sebelumnya, kalo di SD nya Mbak Fira ini gak ada hapalan bersama kayak SD nya Mbak Anu, jadinya Mbak Fira setiap malem harus hapalan sama Ummi dirumah. Alhamdulillah, si anak manggut-manggut. Programnya juga, sejauh ini Alhamdulillah terealisasi. Sekalipun banyak banget tawar menawarnya, gkgkgkgk. Bismillah, semoga istiqomah, terutama Umminya, untuk nambah kurang-kurangnya. Kedua, SDIT adanya juauhhh ke kota. Mesti antar jemput. Karena Fira posisi sekitar 6-7 km dari kota, tentu bakalan dijemput pertama dan diantar terakhir kali, seperti salah satu temannya di dekat sini. Jam 5.30 mesti siap, dan jam 1 lebih baru sampe rumah. Itu baru kelas 1 hlo, kalo kelas 4 keatas lewat ashar baru sampe rumah. Ini juga sudah Ummi sampaikan. Anaknya nggak mau. Terlebih, Fira ngantukan kalo kelamaan di angkutan/mobil jemputan. Kalo dipikir-pikir, enak sebenernya buat Umminya, hawong pulangnya sama dengan jam si Ummi pulang kantor. Tapi Fira lebih seneng siang bisa ngobrol sama Ummi, atau ke masjid bareng Abi dan temen-temen kampungnya. Kebetulan masjid dekat rumah termasuk ramai, dan anak-anak juga terbiasa dateng sholat jamaah, bahkan dhuhur dan ashar. Moment yang Umi dan Abi pikir, sayang untuk dilewatkan. Ketiga, urusan budget juga jadi pertimbangan. Ini soal dapur keluarga besar lah, yang jelas ada banyak kebutuhan krusial yang lebih membutuhkan alokasi budget dari kami. InsyaAllah, bukan berangkat dari sifat pelit dan sayang uang. Semoga Allah juga meridlo pertimbangan kami ini. Keempat, pastilah biar Fira bisa nimbrung sama Ummi, karena TPA nya ikut ke kantor Ummi. Jadi siang sepulang sekolah, sudah siap-siap ngintili Umminya. Satu lagi, dari sekian SD deket rumah yang Ummi liat (ada 3 SD), yang ini termasuk bikin demen. Lingkungannya adem, deket hutan karet, jauh dari jalan raya, halaman SD luasss, muridnya sedikitt (sekelas Fira cuma 14 siswa), guru-gurunya juga terlihat bagus keislamannya (masih terbatas sih ngobrolnya) sekalipun SD negeri, cuma 1 yang nggak nutup aurat (belum nanyak muslim atau bukan), jajanannya di kantin juga gak terlampau mengkhawatirkan karena anak-anak juga gak boleh keluar gerbang (kalo udah diluar mah dimana-mana juga sama saja), termasuk bersih juga.

Semoga, pilihan Ummi, Abi dan Mbak Fira ini mendapat ridloNya, sambil si Ummi berusaha terus nanemkan kecintaannya pada majelis ilmu, untuk kelak bisa menjadi bekal menuju kemandirian di sekolah lanjutannya. Ummi juga siap melepas nya ketika kelak Fira sendiri yang memutuskan untuk melanjutkan menuntut ilmu ke kota lain, ke pesantren, atau bahkan ke luar negeri. Konon katanya pengen sekolah yang ada saljunya. Aamiin. Bismilllah….doakan yaaa….

photo_2018-07-23_09-11-39

Fira di hari pertama, bersama temen-temen satu SD :)…doakan yaa…

3 Comments leave one →
  1. 23/07/2018 16:42

    selamat jadi siswa SD mb fira.. sekolahnya mb fira pasti menyenangkan.. halamannya luass.. 👍

    • 24/07/2018 07:04

      he eh, minta yang kayak di kampus Ummi dulu gak nemu, ada rusanya, ada maskamnya, ada eskrim kopma nya…gkgkgk

  2. 25/07/2018 13:10

    Selamat ya mbak Fira, sudah siswi SD nih. Hebat lagi, nggak perlu ditungguin Ummi.
    Selamat bersenang-senang ya Nak (konsep simbah mah sekolah itu seneng-seneng)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: