Skip to content

Kampong Jengkol

Kampong Jengkol nambah atu penghuninya, si Oyen junior. Tapi nyang eneh kagak bauk jengkol kek penghuni laennyah. Kampong Jengkol ituh gemah ripah loh jinawi toto tentrem kerto raharjo (iki betawi opo Jowo toh jane), trus orang bilang tanah kita tanah surge, tongkat kayu dan batu jadi tanaman, bikin betah, itu mangkanye dulu Belanda, Jepang pada demen main di mari, main lompat tali, main petak umpet, main bola, main perang-perangan mpe perang beneran. Kampong Jengkol entu wangi, sewangi melati...

Storypict #2 : Rumah

22/07/2020
Unggahan storypict #1 tentang sekolah. Fira cerita panjang lebar tentang sekolah, Bu guru, teman-teman hingga kantin. Nah yang ini tentang rumah. Kontrakan yang kami tinggali memang tidak besar. Cuma ada 2 kamar, dan 1 ruang besar yang bisa untuk ruang tamu, ruang main, ruang setrika sampe ruang belajar. Gak ada perabot, cuma meja belajar Piya, meja untuk naro makanan dan meja yang biasa buat setrika.

Read more…

Sing-Sing Couple

22/07/2020
(pernah diposting di FB jaman lagi heboh gosipnya)
Banyak yang ngeshare soal song-song couple, ketoke artis korea. Heboh jarene baru nikah sekian semester mau cerai. Konon karena ‘serasi, cantik-ganteng’, mosok cerai to?!!! Haduh, perlu ada penelitian valid sepertinya, bahwasanya ‘cantik-guanteng’ itu bukan jaminan keserasian. Pun sebaliknya. Etapi saya gak mau over reacted ah, hawong usia merit saya juga baru seumur sarjana telat lulus kok. Mungkin persoalannya belum sebanyak yang sudah usia emas & perak nikahannya.

Read more…

Martabak (2)

22/07/2020
Uda dibilangin saya demen makan martabak, tapi nggak demen kalo bikinnya (ihik). Yo karena emang gak iso. Etapi goro-goro panen onclang (bawang daun), trus punyak tante baru yang pinter masak, jadilah nyoba masak diajarin resepnya ma si tante. Dibelilah kulit martabak jadi di tukang sayur lewat, trus dimasak abis magrib. Yo goro-goro gak tau gawe martabak (uhuk), haduh berasa riweh banget. Nek liatin tukang martabak telor kae sih ketoke gampang. Kari diadon trus digoreng gkgkgk. Prakteke yo ngunu kae lah. Akhire dengan penuh perjuangan, jadilah martabak ala ummi gkgkgk. Tinggal nunggu si tester manjur, Piya & Abi pulang dari mesjid.
Alhamdulillah, jare mbak Fira enak. Kalo dia mah gak usah diragukan, always jujur ro simboke soal rasa makanan. Walaupun pake nyeletuk, “Kok enak Mi, pake resep tante ya? Kata spongebob resep tu rahasia loh. Kok tante gak rahasia Mi?” Hedehhh….sekaline nonton spongebob apale rek.
Xixixi… Alhamdulillah. Bagi para ummi masak itu luwar biyasah. Walopun gak mentereng kelas kuliner internesyenel. Walopun riweh dari ndapur mpe beberesnya. Tapi begitu disantap dengan ikhlas & puas, kok yo lego rasane. Tapi orang beriman yo legone lebih dari itu. Ada dimensi kecintaan pada RabbNya dengan berharap pahala. Itu kenikmatan yang tidak ada bandingannya. Soal begini feminis mana ngarti?
Yowes, pokoke ummi iso bikin martabak & enak! Ning embuh iso mbaleni manih ora gkgkgk…

Batu

22/07/2020
Fira lagi suka mewarnai batu. Bisa sampai lupa makan kalo uda asyik. Alhamdulillah, dapat hadiah satu set cat acrilik dari kawan Ummi. Awalnya nyari batu depan rumah. Ternyata gak ada yang alus. Si Abi juga uda nyariin dipinggir kali. Tetep kurang memuaskan. Akhire si ummi kepikiran pake batu akuarium. Dan emang begini yang dicari. Murah juga, satu plastik tuju rebu.
Kadang susah-susah gampang nemukan keasyikan buat anak-anak. Tapi sekalinya ketemu, masyaAllah bisa menikmati sekali. Berharap kelak mereka bisa menikmati keasyikan untuk taat kepadaNya. Bahwa taat bukanlah beban. Bukan pula sekedar kewajiban. Namun bentuk kecintaan. Bentuk keikhlasan & keinginan untuk meraih hasil terbaik. Sebagai sebaik-baik manusia yang bertakwa.
Seperti kebahagiaan saat hasil karya kita diapresiasi. Sekalipun melakukannya harus mengorbankan waktu, tenaga & pikiran.
Yo, mung kadang bocahe bosenan. Nek uwes bosen, si Ummi kudu mikir lagi, apa yang bikin dia semangat lagi. Mari Mak, bersamai mereka dengan optimal selagi dirumah saja karena pandemi. InsyaAllah ini kesempatan luar biasa untuk menjadi dekat dengan anak-anak. Yo mugo-mugo wabah cepet kelar, biar bisa optimal juga kumpul sama bu guru & teman-teman. Bagaimanapun, ada suasana berbeda dirumah & di sekolah. Semuanya baik, jika kita bisa mengoptimalkan potensi mereka. InsyaAllah…
*Pagi-pagi di hari sibuk, masih sambil nemenin nglukis, sambil nyiapin sarapan, sambil dengerin kajian onlen….gkgkgk
photo_2020-07-22_13-24-32

Keterangan foto tidak tersedia.

Martabak vs Bakso

22/07/2020
Saya suka martabak. Abinya anak-anak suka bakso. Jadi kalo sesekali pengen njajan, yo kepikire nek ora martabak yo bakso. Wes. Nek lewat warung sing aneh-aneh melengos tok. Bukan karena gak punyak duit (uhuk), ning hora pengen blas. Lidah lokal gkgkgk. Paling dirumah sok diskusi serius, “Steak kui koyo opo to Mi?”. Yo gandeng si Ummi jaman awal kerja pernah sekali ditodong seangkatan buat ntraktir steak yo iso cerito. Ning onok sing ora eruh, “Nek Pizza Mi?”, “Ramen?”, “Hokben?”, jare Ummi, “hambuh Bi, gak eruh”. gkgkgk…
Seneng o bakso, nek si Abi ditakoni, “Baksone enak sing dimana Bi?”, jarene, “Enak kabeh. Angger beline pas laper”. Sesimple itu. Gkgkgk…

Read more…