Skip to content

Kampong Jengkol

Kampong Jengkol nambah atu penghuninya, si Oyen junior. Tapi nyang eneh kagak bauk jengkol kek penghuni laennyah. Kampong Jengkol ituh gemah ripah loh jinawi toto tentrem kerto raharjo (iki betawi opo Jowo toh jane), trus orang bilang tanah kita tanah surge, tongkat kayu dan batu jadi tanaman, bikin betah, itu mangkanye dulu Belanda, Jepang pada demen main di mari, main lompat tali, main petak umpet, main bola, main perang-perangan mpe perang beneran. Kampong Jengkol entu wangi, sewangi melati...

Isam 2 Tahun

29/10/2018

Alhamdulillah, nggak kerasa udah dua tahun… mencoba mencatat anugerahNya dan segala pemberianNya, pada setiap keajaiban perkembangannya… Read more…

Fira SD (2) : Kata Bu Guru

04/10/2018

Pernah jadi guru? Saya pernah. Jujur, mengawal anak-anak sangat menyenangkan ketika mereka cenderung ‘nurut’ dan mudah menyerap pelajaran. Namun ketika ada sebagian mereka yang ‘over’ atau memiliki tingkat ‘nyeleneh’ yang cukup banyak, seperti sering gaduh di kelas, kurang fokus, sulit mencerna pelajaran, cenderung ‘sak karepe dewe’, tentu harus siap dengan kesabaran ekstra, yang pasti butuh energi dan pemikiran lebih. Repotnya lagi, sistem sekarang menyebabkan seorang guru harus super sendiri bergulat dengan puluhan anak-anak, dengan tuntutan yang kadang-kadang ‘berlebih’. Misalnya, ketika guru kelas 1 SD dituntut untuk bisa ngajari anak-anak membaca, padahal sebagian anak-anak belum memiliki atau belum cukup umur untuk memiliki kemampuan tersebut. Misalnya pula, tuntutan kurikulum yang mentargetkan anak-anak jaman sekarang, sekelas anak SD, harus lebih mandiri menyerap informasi diluar sekolah. Menjadi problem ketika daya dukung anak diluar sekolah sangat kurang. Orang tua yang tidak perhatian atau tidak memiliki kemampuan, hiburan baik gadget maupun televisi yang over diberikan dan abainya lingkungan sekitar dimana anak-anak itu tinggal. Ini saya belum bicara para guru di daerah tertinggal hlo yaaa…. yang persoalannya bisa lebih kompleks lagi…

Read more…

Celoteh Fira (7)

31/07/2018
by

Seragam

Abi : “ayo to Mbak Fira, pake seragamnya kok lama”
Fira : “Abi dulu waktu kecil juga lama to pake seragamnya…sekarang aja lupa”
Ummi : …xixixixi….

Penggaris Read more…

Fira SD (1) : Pertama Masuk

23/07/2018

Sekedar nulis kenangan untuk Fira, yang per 16 Juli 2018 kemarin wes resmi jadi anak SD, 7 tahun kurang 4 bulan (hadeh, gak kroso, ngerti-ngerti wes SD). SD nya kebetulan dekat saja, terjangkau jalan kaki. Berangkat pulang bersama kawan-kawannya, dan ada satu Ibu kawannya yang ikut mendampingi, jadi ikut tenang. Terlebih Beliau juga guru TPA kampung, saya juga kenal baik dengan keluarganya.

Read more…

Kepoin Calon?

28/03/2018

Abis mbahas tentang nidzom ijtima’i (tata pergaulan dlm Islam), trus obrolan sempat menyinggung soal jomblower yang sekarang mulai intip-intip target via medsos, atau jangan-jangan ta’aruf juga via medsos?

Read more…

Sekian Tahun Merit

03/01/2018

Abis mbaca setatus orang yang ngasi warning ke para jomblow, jangan gampang baperan. Goro-goro ngeliat piku-piku insta atawa setatus yang isinya kemesraan ala penganten baru, nyang ngebikin alam bawah sadar semakin menggebu (halah). Saya pribadi sih jarang melototin poto-poto, opomanen sintagram, raduwe akune. Duwe akun efbe tok, males gawe akun akeh-akeh, mbingungi…gkgkgk.

Read more…

Ayam

19/12/2017

Ini cerita soal Fira tentang ayam. Setelah ciprut (kucing), caca cici cucu (ikan kristal), dan keci kecu (kelinci putih dan abu-abu). Ciprut telah mnjadi bagian kenangan indah di Jogja, bersama trio cicacu nya (kemarin pas ke Jogja pulang-pulang inget dia, nyesel gak nengok Ciprut yg sudah jadi hak milik tetangga kontrakan dulu. Kalo ikan-ikannya sudah pada tenang di alamnya gara-gara akuariumnya dulu sering diobok-obok. Kelincinya juga sama, karena sempat ditinggal pulkam sekian bulan waktu lahiran adiknya, keci kecu kurang terawat, ditambah cuaca hujan terus mungkin ikut menurunkan daya tahan tubuhnya. Akhirnya keci kecu pun sekarat dan mati muda (ihik…padahal lucuuuu..).

Read more…